Posted in Parenting

Simbok bukan hanya milik Prana seorang

Well well well….simbok sekarang bukan mahmud Abas lagi, bukan milik Prana sorang saje, tapi sekarang simbok menjelma jadi MAMAH CANTIK DUA ANAK aka Macan Dunak.

Alhamdulillah hari Selasa kemarin, 28 Maret 2017, bertepatan dengan Hari Raya Nyepi dan kukutnya situs favorit simbok Mojok.co, putra kedua Simbok lahir pukul 12:40 bernama Haykal Bramasta Saputra. Nickname: Brama, biar segagah dan sepemberani Brama Kumbara Sang Ksatria Madangkara. Wkwkwk…kata Mbahkung, kalo namanya Brama kudu sakti. Inggih kung, lha tergantung Mbahkung e mau menurunkan Kanuragan e opo engga…minimal saipi angin lah kung.

Sejak Senin subuh, tanggal 27 Maret, simbok sudah merasakan tanda-tanda mules. Tapi masih lemah, simbok masih bisa beraktivitas seperti biasa. Justru simbok semakin semangat beraktivitas macam jalan-jalan, ngepel, nyuci baju, en gawean mbabu lainnya. Simbok bersemangat untuk segera bertemu thole tersayang.

Sampe Isya, belum ada penambahan mules yg signifikan. Hmmm…sepertinya mesti di rangsang sesuatu nih. Ok, simbok njajan steak dulu sebagai obat perangsang nya 😀 

Dan jam 9 malam, abis njajan steak, frekuensi mules meningkat. Yes it works! Persis kayak Den Mas Prana dulu yg dirangsang pake rujak Petis biar mules meningkat. 

Nyampe rumah simbok ga bisa tidur, mules meningkat. Dan pas pup jam set 1 tengah malam, lendir bercampur darah muncul. Alhamdulillah. Waktu yg dinanti-nanti tiba. Simbok bangunin suami dan ibu mertua, ready for real battle…

***

Jam 1 malam meluncur ke Madiun, tujuan awal RS Islam Aisyah, RS yg dulu nangani kelahiran Den Mas. Eh lha kok semua dokter kandungannya keluar kota…sedih. Lalu menuju ke RSUD Pav Merpati as second alternative. Nyampe lobi RS, suasana sepi lampu resepsionis mati dan ga ada orang sama sekali. Bahkan satpam jaga pun ga ada. Padahal paviliun ini fasilitas VIP nya RSUD loh. Hmm…jadi tau kenapa Zumi Zola merong-merong waktu sidak di RS Jambi beberapa waktu lalu. Cuss, lanjut meluncur ke Klinik Flamboyan, eh muter-muter sepanjang jalan biliton ga ketemu. Fyuuuh

Akhirnya terdamparlah simbok di RSIA Al Hasanah (RSIA satu-satunya di kota Madiun). Meskipun RSIA, jangan harap pelayanan ibu anaknya superb, kalo boleh rate 3 jempol terbalik. Mau ulas detail kekurangan nya simbok juga udah males, toh apalah artinya dibanding dengan kelahiran bayi yg sehat sempurna. Yang jelas not recommended place for maternity.

Al kisah simbok nyampe RS jam set 2 malam. Meski mules, simbok usahakan buat tidur agar besoknya siap tempur. Subuh bangun, mulai jalan-jalan dan hirup udara segar. Pas capek istirahat, barang-barang di kasur. Begitu seterusnya.

Jam setengah 11 siang, simbok udah ga sanggup jalan. Saat diperiksa udah bukaan 5, lega sekaligus bersemangat. Yeaay ini yg ditunggu-tunggu.

Daaaaannn…melalui perjuangan yang istimewa, pukul 12:40 Den Bagus Brama lahir ke dunia.

Alhamdulillah.

Kata orang, kelahiran kedua dan seterusnya lebih gampang. Menurut simbok engga, setiap kelahiran selalu unik, istimewa dan punya cerita sendiri.

Posted in Waktu Luang

Killer Soft Bread aka roti kasur

Pertama denger roti ini, simbok ngerriiiii….bayangan simbok ni roti kalo jadi Film bakal seperti Killing Me Softly, Kill Bill, dan Film dengan title Kill Kill lainnya. Alias sekali ngemplok langsung semaput saking enaknya.

Scrolling resep di cookpad sana sini, yg sreg adalah resep dari blognya dapur Nina. Gampang dan tidak membingungkan. Dan baru sadar kalau ternyata ini semacam roti kasur. Hooalaaah jenenge e thok menipu. Tapi emang patut dicoba.

Bahan dan resep silakan contek dari sumber diatasi. Simbok hanya memodifikasi dikasih isian selai coklat merk Ceres yg simbok beli di Indomaret waktu ada promo. Susu juga pake susu SGM Soya karena Den Mas lagi males mimik susu. Dari pada mubadzir mending dibuat roti. Yaaa kan???

Satu lagi, simbok ga punya timbangan kue. Berharap suami belikan waktu nanti ultah, it’s mean beberapa bulan lagi wkwkwkwk.

Ya sudah simbok bikinnya pake perasaan simbok yg halus dan sentimentil ini. Jadilah seperti ini;

Seperempat kilogram bahan yg sudah diuleni kalis
Loyang panjang diolesi mentega tipis siap jadi wadah proofing
Adonan setelah proofing jadi seperti ini. Mengembang hampir 2x lipat

Tinggal oles dengan kocokan telur yg sudah dikasih susu cair. Karena simbok males bikin lagi, sisa susu cair dan telur buat adonan simbok pake lagi. 

Nah sembari nunggu dioven, simbok bisa mandi, umbah-umbah, dan beres-beres. Mumpung Den Mas lagi maen ma ponakan.

Duh simbok deg-degan nih. Hasilnya gimana yaaaa. Dan taaaraaaaa….

Matang menthu-menthu sempurna

Hmmm paling suka bau roti kalo dipanggang.. Guriih banget. Kalo pengen mengembang lagi, proofingnya jangan cuma 30″ tapi 1 jam. Ini tadi simbok udah ga sabar sihh..hihi

Posted in Review

7 Film/Serial yg Bikin Mewek Sepanjang Masa

Tentu saja Film ini versi simbok. Penomeran bukan berarti urutan ya gaesss. Cuss kita liat list-nya:

  1. Kuch-kuch Hota Hai. Ini Film India yg menurut simbok jadi batu loncatan Bollywood untuk mendunia. Sebelumnya kan Bollywood cuma dikenal dengan Inspektur Vijay dan Tuan Takur. Tapi Film ini beda. Shah Rukh Khan langsung jadi tenar dimana-mana. Adegan paling mewek adalah saat Kajool pamitan sama Shah Rukh Khan di kereta. Simbok waktu nonton ini pas SD 5x, luka-lukanya mewek semua..hahahhahahahha
  2. Endless love. Serial Korea yg bikin mewek setiap episode. Apalagi ekspresi Song Hye Gyo yg dalam sekali episode bikin banjir air mata. Hiks hiks
  3. Life is Beautiful. Ini film Italia tahun 1997 yg menang di Oscar tahun 1998 kategori Film berbahasa asing terbaik (kalo ga salah). Tentang keluarga Yahudi yg bahagia, suami istri dan anak laki-laki. Sayang keluarga mereka terpisah waktu ditangkap pasukan Nazi. Suami dan anak berpisah dengan ibunya. Nah waktu dipenjara inilah kisah dimulai. Sang Ayah adalah sosok humoris yg tak ingin anaknya tau kalo mereka dalam penjara. Dibikin lah semacam games antara ayah dan anak selama mereka dipenjara agar si anak senantiasa happy. Adegan paling mewek adalah saat si ayah ketahuan petugas penjara dan akan dieksekusi, si ayah digiring melewati tempat persembunyian anaknya dan ekspresi ayah berpura-pura happy bahwa games akan berakhir. Si anak ketawa cekikikan liat ekspresi ayah. Ga lama kemudian, doooorrr…hiksss sediiih
  4. Click. Adam sandler berperan jadi ayah yg workaholic. Karena ga bisa menyeimbangkan antara kehidupan keluarga dan karirnya, Adam Sandler secara ajaib bertemu dgn seseorang yg memberi remote ajaib yg bisa bikin cepet, lambat dan pause kehidupan aslinya. Nah gara-gara keasikan pake remote, Adam Sandler ga kerasa sudah melewatkan momen-momen kehidupannya, mulai dari perceraian, anak tiba-tiba udah gede, dll. Adegan paling mewek saat Adam Sandler menyesal di penghujung maut diakhir cerita.
  5. Sang Pemimpi. Ini Film kedua tetralogi Laskar Pelangi. Lebih fokus terhadap ayah. Yg bikin haru pas Ayahnya tanpa kata-kata memandang haru Haikal. Simbok pas nonton di bioskop berusaha banget buat nahan air mata…wkwkwk..malu cuii
  6. Bunda. Ini sinetron taun berapa simbok lupa. Yg maen Meriam Belina, Tora Sudiro waktu masih belum terkenal, dan Dina Olivia. Menceritakan tentang Meriam Belina mantan pelacur yg mendekam dipenjara, punya anak Dina Olivia yg sudah jadi pengacara yang nantinya membantu advokasi Meriam Belina untuk bebas dari penjara. Adegan paling sedih saat Dina mengetahui kalau Tante Mer adalah ibu kandungnya. Meweeek abis. Apalagi adegan Tante Mer di terminal dikejar-kejar Dina Olivia, make up sama ekspresi Tante Mer juaaaaraaa.
  7. Jiburo. Film Korea yg mengisahkan tentang cucu dari kota yang bandel dan manja yg dititipkan pada neneknya dikampung yg tuli dan bisu. Kampung disini beneran kampung yg ga ada listrik, rumah kayu, halaman tanah, ditengah-tengah ladang. Nah si cucu yg awal mulanya sebel sama si nenek, lama kelamaan sayang. Adegan paling mewek saat si cucu ninggalin neneknya jalan sendirian kehujanan dari pasar dan saat mereka berpisah diakhir cerita.

PS : semua gambar dicomot dari Google yaah

Posted in Tak Berkategori

Raja Salman, Pangeran, dan Lebaynya kita

Jujur simbok sebelumnya ga ngeh siapa raja Saudi saat ini sebelum rame di sosmed..wkwkwkwk..tak pikir masih raja Abdullah itu. Eh ternyata udah lama ganti yaaa. Simbok ga pernah ngikuti silsilah keluarga ini sih.

Simbok lebih hafal drama drama keluarga kerajaan Inggris, atau Keraton Jogja/Solo yg lagi berebut kekuasaan.

Itu entah karena kerajaan Saudi yg “tertutup” atau karena monotonnya drama mereka yg cuma seputar kekayaan dan aset dimana-mana. Simbok juga cuma tau berita terakhir mereka yang mendukung ISIS eh pemberontak Suriah di krisis Allepo kemarin. Ama yg ujug ujug ngebom Yaman trus ditinggalin begitu aja.

***

Nah, udah tau di sosmed kita perang opini dalam rangka Pilkada yg seakan-akan cuma ada di DKI aja, udah tau sensitifitas agama meningkat tuaajaam, udah tau sentimen Cina vs Arab lagi naik daun, lhaa kok Mak bedunduk Raja Salman dan rombongan datang ke Indonesia disaat kondisi lagi panas kayak gini. Kan jadinya tambah kobong timeline sosmed. Mbok yaaa kalo mau datang pas akhir April gitu, saat pilkada udah kelar. Tapi siapa lah simbok yang cuma tukang angon bocah.
Reaksi publik luaaarr biasa besar. Semua dibahas sampe detil printilannya. Mulai dari visi ekonomi investasi, visi politik, jumlah rombongan, fasilitas yg dibawa, pangeran dan putrinya. Nah yg terakhir ini sampe ada artikel liputan khususnya diberbagai media. Pliss deeeh aahhh…wartawan lebaay kurang gawean.

Simbok curiga lebaynya kita yaaa semata-mata karena Pilkada ajah. Seakan-akan mau nunjukin ke kubu lawan yg anti-Arab kalo Arab yg ini wawww gituuuh. Persis seperti emak-emak kalo saingan sesuatu. Emak A bangga-banggain A, yg emak B juga ga mau kalah. Apalagi kalo yang dibanggakan kontras kondisinya.

Lha wong perihal salaman, Putri Ameera, sholat bersepatu aja bisa jadi perdebatan sengit yang berakhir antara Surga dan Neraka (ngerrriii) apalagi mau bahas investasi ekonomi yang agak berat dikit. Eh tapi siapa tau kalo yg topik berat malah ga jadi debat, karena otak ga kuaat mikir…wkwkkwkw…

Dan bisa diduga kalo follower IG pangeran Arab langsung melonjak tajam karena kelebayan ga cuma gadis-gadis tapi emak-emak beranak juga. Norak tur nggilaniii….sampe-sampe artis Pakistan yg sempet dinobatkan sebagai pria tertampan di dunia, Imran Abbas, diaku-aku sebagai salah satu pangeran. Kebacut kan..

***

Wes akh…simbok mau umbah-umbah.

Akhirul Kalam, ahlan wa shalan Raja Sulaiman and team.

Selamat berlibur dan berparty. Kalau kata teman, pray hard party hard. Ajaklah kita-kita yang memuja mujimu ini buat party. Karena sesungguhnya kita ini kurang party. Ga percaya? Tengoklah timeline fesbuk kami.

Posted in Tak Berkategori

Patriarki saat ini…disini

Beberapa hari lalu tetangga simbok melangsungkan pernikahan kedua nya. Lelaki paruh baya, seorang tokoh masyarakat, pemuka agama yg cukup disegani.

Istri pertamanya kemana? Yaa ada, baru dicerai kurang dari setengah tahun.

Istri pertama stress kata orang-orang. Murung, pendiam, lalu kadang kalo kumat tiba-tiba ngamuk musuh-musuh ga jelas. Mungkin saja bipolar depresi macam Marshanda, entah, karena ga pernah dibawa berobat. Tapi yang jelas kondisi istri pertama bikin malu Pak Tokoh. Lhaa mosok istrinya tokoh masyarakat ples pemuka agama stress ga jelas. Mending di cerai laaah. Begitulah kira-kira anggapan umum masyarakat dilingkungan simbok, khususon kaum Adam.

Bedanya di kasus Marshanda, Ben Kasyafani keukeuh pengen mempertahankan pernikahan nya meskipun dgn kondisi Marshanda yg demikian walau akhirnya cerai juga. Ben sepertinya tidak malu dengan kondisi Caca (simbok sok akrab deh manggil Caca :p), apalagi sudah ada buah hati. Begitu penerawangan simbok.

Kalo yg tetangga ini, istri stress bikin malu yaaa dibuang aja. Demi nama besar Pak Tokoh. Toh si Bapak nikah lagi dapet yg lebih muda dan semok menthu-menthu. Nama si Bapak akan semakin berkibar. 

Nun agak jauh disana, tepatnya di bagian dapur, tempat dimana para mbok-mbok masak buat suguhan tamu undangan walimahan, air mata bercucuran. Para mbok-mbok disana ikut sedih, nelongso dengan kondisi istri pertama yang dicampakkan. 

****

Contoh ini, ga cuma satu atau dua di lingkungan kita. Ada buaaanyaaak wanita ga berdaya yg jika ada nista setitik maka dicampakkan jua akhirnya.

Bueedaa poll kalo terjadi sebaliknya pada kaum Adam berjakun. Saat kaum Adam bertingkah, wanita cukup berdoa sambil ngekep anak dari rumah. Jangankan mau nuntut pisah, mau negor aja susah. Takut di hajarlah, takut ga dikasih jatahlah, kadang malah takut sang Ayah berpaling ke yang lain. 

Hanya sedikit…sedikit sekali kaum wanita terutama wanita dengan sederet buntut yg mau speak up, berani bersikap, dan berdaya dengan harap. 

Mereka beranggapan, ketidakadilan harus dilawan dengan bersikap, bukan pasrah diam senyap.

Mereka adalah jiwa-jiwa yg berpikir bahwa anak harus selamat, rejeki pasti akan didapat, dan kebahagiaan itu bukan cuma mukjizat. 

****

Tak ada yang salah dengan patriarki, karena toh simbok hidup dilingkungan dengan budaya patriarki dan agama yg dogma tekstual nya juga patriarki.

Yang salah adalah kalau patriarki ini membuat kita para simbok jadi lemah tak berdaya. Karena berdaya itu adalah fitrah kita sebagai manusia.