Diposkan pada Parenting

Susahnya Membesarkan Anak di Dunia Penuh Gadget

Waktu kuliah, simbok bisa ngabisin 8 jam lebih buat ngenet dan maen laptop. Entah buat browsing, nge-game, nonton, berforum, dan kurang dari 10% nya ngerjain tugas.

Pas kerja dan single, masih sekitar 8 – 12 jam ngadep PC, dan maen Smartphone. Ngrumpi, makan siang, dan nongkrong pun masih diselingi pegang gadget.

Lanjut pas kerja dan udah nikah, masih sekitar 8-12 jam ngadep PC dan smartphone. Yaa karena ada waktu luang dikitpun masih pegang gadget. Nge-game udah berkurang jauh, nonton juga jarang, tapi baca artikel dan maen fesbuk masih sering banget.

Nah pas udah resign dan punya krucil, aktifitas bergadget riaa jaaaaauuuuhh berkurang. Hanya sempat ceki ceki pas anak bobok dan malam hari, itu kalo ga molor kecapekan. Sehari kurang dari 4 jam laah.

Itupun sebenarnya masih terhitung banyak maen gadget-nya, ditimbang aktifitas mager jaman dulu sebelum gadget merajalela.

Ituu artinya, simbok masih tergolong kecanduan gadget!!!!!! -__-

Lah, lha piye…wong sekarang eranya gadget, semua info lewat gadget. Kalo engga bisa kuper dan sutriss karena kurang piknik.

Efeknya jadi susah mau bikin kondisi steril gadget buat anak. Lha simbok kecanduan mosok anake ga boleh terkontaminasi gadget. Padahal sejatinya gadget merusak itu bukan hanya buat krucil tapi juga buat orang dewasa.

“Lha tapi kan orang dewasa sudah bisa ngontrol diri, beda sama anak-anak”

Jarene sopooo. Buktinya masih banyak ortu-ortu yg maen gadget ga peduli kanan kiri. Itu namanya punya kontrol tapi ga diaplikasikan. 

Yowes tooo, jangan protes anak ga boleh mengenal gadget kalo ortunya kecanduan. Ibarat bapak e ngrokok tapi anake ga boleh ngrokok. Sami mawon. 

“Nah trus gimana, masak dibiarkan begitu aja”

Yoo enggaklah jeeng.

Kalo mau kasih disiplin ke anak, cobalah dimulai dari diri sendiri. Disini simbok juga belajar buat membatasi diri bermain gadget, boleh ceki ceki tapi sewajarnya aja. Batas sewajarnya yaa disesuaikan dengan kondisi masing-masing lah.

Lanjut kalo simbok sendiri sudah disiplin, lalu diterapkan ke anak. Anak boleh-boleh aja liat gadget, tapi sewajarnya dan dalam kondisi tertentu. Jangan sampe gadget jadi hiburan utama, NO buat ini. Standar “sewajarnya” tentu saja masing-masing ortu beda pendapat. Ini juga ga papa.

Simbok sadar karena simbok tinggal bukan hanya berdua eh bertiga saja dengan si bocah. Simbok dan bocah berada dilingkungan keluarga besar, sodara-sodara, teman-teman dan tetangga yang ga mungkin steril dari gadget.

Jadi kalo bisa anak simbok mengenal gadget yaa waktu bersama simbok, bukan saat bersama sodara, teman ataupun. Kita ga pernah tau kan apa isi gadget mereka 😉

Iklan
Diposkan pada Waktu Luang

Macaroni Schotel, Lezat Penuh Kalori

Weekend ini simbok bikin macaroni schotel. Suami simbok lagi kangen masakan ala ala Londo, dan juga pengen ngenalin Den Mas panganan Londo biar nanti kalo ke Italy ga kaget sama masakan sana #mbuhnyapomrono

Macaroni schotel kalo di luar sono lebih dikenal dengan Casarole. Istilah schotel  bawaan dari kumpeni sepertinya. Dan sudah mengalami berbagai macam modifikasi sesuai dengan selera.

Dari berbagai resep yg bertebaran di internet, simbok paling suka buatan Antonius Salim dari KokikuTV, simple ga repot. Bahkan simbok skip bumbu pala dan daun parsley nya. Lha pas ga ada yaaa simbok ga mekso.

Pagi-pagi simbok ngrebus 180gram macaroni (kurang dari separo resep yg di KokikuTV). Numis Smoked Beef pake olive oil. Dan ngiris bawang Bombai.

Jadilah seperti ini:

Smoked beef yg abis ditumis
Macaroni sudah dicampur dengan saus putih
Macaroni schotel sudah dipanggang cantikkk

Rasanya yummyy pemirsah. Suami dan Den Mas sukaaaaaa.
Kekurangannya, pada panggangan pertama simbok set timer 20 menit, jadinya toping garing sring. Maka pada panggangan kedua simbok set di 17 menit. Hasilnya, panggangan keemasan dan creamy lembut didalam. 

Tips: kalo udah dingin, tekstur macaroni mengeras. Simbok suka yg anget meleleh, makanya kalo udah dingin simbok masukin ke rice cooker sekitar 10 menit sebelum disantap. Dan tekstur macaroni kembali seperti semula…yummyy

Diposkan pada Tak Berkategori

Klappertaart, Makanan Londo Rasa Ndeso

Simbok tergolong telat makan desert yang manis, lumer, creamy ini. Maklum simbok baru turun gunung dan mencicipi peradaban baru satu dekade terakhir. Lha selama ini kemana aja?!! Ya bertapa laah, mawas diri :p

Kapan pertama kali mencicipi simbok lupa, yg jelas pertama incip simbok suka. Yaaa meskipun nama desert ini Londo, toh masih sesuai dengan lidah ndeso Duro simbok.

Nah, weekend kemarin simbok coba bikin panganan satu ini. Nyontek resep sana-sini, yang paling bikin simbok sreg dari Blog Just Try and Taste ini, penjelasannya gampang ga mbuleet dan ada tips trik nya. 

Paling utama dari membuat klappertaart adalah adonan custard nya. Kalo custardnya jadi, maka lancarlaah pembuatan klappertaart nya. 

Makanya simbok agak deg-degan waktu bikin adonannya. Takut nggredel alias mringkil, ga lembut dan mulus. 

Tapi voilaaa….simbok surprise pas bikin custard ternyata hasilnya mulus, creamy, lembut persis bokongnya Den Mas. Nih bukti agar ga hoax.

Custard lembut dan creamy siap dipanggang

Pas custardnya udah jadi. Eh simbok lupa masukin mentega. Panik sebentar. Langsung deh simbok masukin mentega nya mumpung adonan masih anget. Dan ternyata ga papa tuh. Hohoho…

Udah beres, tinggal masukin daging kelapa dan kismis. Lalu panggang deh. Jadi lah seperti ini.

Klappertaart panggang siap santaap

Simbok ga pake taburan kayu manis, karena kayu manis nya udah simbok masukin di adonan custard. Aroma kayu manisnya masih terasa tapi ga terlalu menyengat seperti kalo ditaburi. Selera.

Hasilnya, suami dan Den Mas sukaaaa banget.